Dusun Semilir Eco Park, Wisata Baru yang Instagramable

Libur lebaran lalu, media sosial sempat ramai gara-gara salah satu tempat wisata baru di Semarang yang instagramable. Bukan Kota Semarang sih sebenarnya. Hihi.. Tapi di Kabupaten Semarang yang memang lagi gencar menggalakkan sektor pariwisata. Makanya nggak sedikit tempat wisata baru yang bermunculan, salah satunya Dusun Semilir Eco Park.

dusun semilir bawen

Sebelumnya, saya sempat lihat pembangunan di lokasi ini saat berkunjung ke agrowisata Hortimart. Pas suami nanya itu mau dibikin apa, saya nyeletuk aja, "mau dibikin masjid kali". Hahaha, pede banget, soalnya terlihat seperti kubah. Eh, ternyata jadi wisata Dusun Semilir.

Sempat lewat juga malam hari saat pulang mudik dari Jawa Timur. Sengaja keluar tol Bawen karena pengen ngintip kayak gimana sih, eh ternyata rame bener. Tapi cakep juga itu pancaran lampu-lampunya.

foto dusun semilir
www.instagram.com/soeman_photowork/

Dari luar, bangunannya terlihat seperti sangkar burung raksasa, ada pula yang bilang seperti tudung saji. Tapi ternyata bukan itu lho sebenarnya. Bangunan utama Dusun Semilir itu mengusung konsep stupa candi Borobudur sebagai ikon Jawa Tengah. Bangunan ini yang menjadi sasaran utama orang - orang untuk dijadikan background saat selfie.

Nah, sebagai mamak-mamak yang gampang penasaran, akhirnya saya mengeluarkan segala bujuk rayu ke suami biar mau nemenin jalan-jalan. Mumpung waktu itu masih libur juga kan.

Berangkat pagi berharap sepi. Ternyata...

Oh, ternyata sekadar harap. Di lokasi sudah ramai sekali! Ya emang ini konsekuensi kalau mengunjungi tempat hits kekinian di awal waktu operasional sih. Jadi agak lumayan antrean masuk untuk beli tiket. Tapi tiketnya cukup murah kok, hanya Rp 5.000 saja per orang. (update per tanggal 13 Juli 2019, HTM Senin - Jumat Rp 8.000 & Sabtu-Minggu Rp 10.000)

tiket masuk dusun semilir
antrean masuk Dusun Semilir

Pengisian Saldo Kartu Tap


Setelah masuk, saya langsung membeli kartu tap Dusun Semilir karena seluruh transaksi pembayaran di area restoran dan foodcourt hanya bisa menggunakan kartu ini. Nilai top up awal minimal Rp 50.000 dan untuk top up berikutnya minimal Rp 10.000. Minimal saldo pada kartu sebesar Rp 10.000 supaya tetap bisa dipakai untuk bertransaksi.

isi kartu dusun semilir

Kalau pas jajan trus kehabisan saldo, nggak perlu khawatir karena kita bisa top up saldo di area kuliner legendaris atau jembatan senggol. Trus kalau saldonya sisa gimana? Saldo tersebut bisa direfund kok. Caranya:
  • Datang ke customer sevice, sama seperti saat mengisi kartu tap
  • Refund saldo dengan top up secara tunai bisa dilakukan sebesar sisa saldo pada kartu, termasuk dengan saldo minimal kartu
  • Untuk top up menggunakan kartu debit/kredit, tidak bisa direfund.
kartu tap dusun semilir
kartu tap

Jadi biar bisa direfund, ngisinya mending secara tunai aja deh. Tapi saya belum sempat nge-refund karena antrenya cukup panjang. Padahal saldonya masih lumayan nih, 100 ribu kalau nggak salah. Meski masih berlaku sampai 30 hari setelah pengisian terakhir, sepertinya saya ndak sempat ke sana lagi.

Baca juga: Keripik Lunpia, Inovasi Baru dari Lunpia Cik Me Me Semarang


Fasilitas di Dusun Semilir


Karena sudah punya saldo buat jajan, saya mulai deh berkeliling. Ada apa aja ya di Dusun Semilir?

www.instagram.com/dusunsemilir/
  • Jembatan Senggol
Di sini banyak penjual jajanan kaki lima seperti mendoan, cilok, sosis bakar, bakso bakar, gurita bakar, kue putu, klepon, minuman ringan dan juga es krim. Nah, pembayarannya yang agak ribet nih. Jadi kita pesan dulu di gerobak penjual, dibuatkan nota, kemudian bayar di kasir dengan kartu tap. Karena semua pembayaran di kasir, jadilah antreannya tumplek blek. Saya sampai nggak jadi beli apa - apa karena malas antrenya. Hehe. Semoga segera diperbaiki deh sistem ini.

  • Sepoi-sepoi Kuliner Legendaris

kuliner dusun semilir

Meski namanya sepoi - sepoi, tapi berasa kurang sepoi - sepoinya karena memang ramai banget. Di sini nuansanya seperti di restoran, lebih tepatnya sih disebut foodcourt. Makanan yang dijual cenderung makanan besar, seperti nasi goreng, soto, gado-gado, ramesan, bakso, dan lain sebagainya. Tapi ada juga aneka es seperti es marem dan es congklik.

Pembayarannya sih lebih mudah daripada saat di jembatan senggol. Jadi kita pesan dan bayar langsung di gerai dengan menggunakan kartu tap. Nggak perlu bolak - balik deh,

kuliner dusun semilir

  • Warisan Indonesia
Mau belanja oleh-oleh? Semua ada di sini. Mulai dari aneka batik, kerajinan tangan, serta pernak-pernik nusantara. Nah, untuk bagian ini, kartu tap nggak berlaku ya.
oleh oleh dusun semilir

  • Cemilan Indonesia 
Selain oleh-oleh berupa barang-barang, buah tangan berupa makanan juga bisa dipilih. Ada bakpia, lumpia, aneka keripik, cokelat, bagelen, dan masih banyak lagi jajan yang bisa dijadikan buah tangan.

makanan dusun semilir

Tata Tertib Dusun Semilir


Seperti halnya tempat wisata lain, Dusun Semilir memiliki tata tertib, di antaranya:
  • Pengunjung wajib menjaga kebersihan
  • Dilarang membawa makanan dan minuman dari luar
  • Dilarang membawa hewan peliharaan
  • Dilarang memetik bunga atau tanaman di seluruh area
Sebenarnya ini rules umum di objek wisata sih, tapi kadang masih aja ada pengunjung yang melanggar. Semoga teman-teman yang lagi baca ini, nggak begitu ya? ;)

dusun semilir eco park bawen


Ohya, saya sempat ngobrol juga sama beberapa penjual. Apa yang ada di Dusun Semilir saat ini masih dalam pembangunan tahap satu. Kabarnya, Dusun Semilir akan dilengkapi dengan mini zoo, danau buatan, penginapan dan wahana permainan anak. Bakal jadi lebih keren sepertinya. Nanti saya ceritain lagi ya, kalau pembangunannya sudah selesai semua :)

Sementara sih, kalau buat saya agak membosankan, karena ya cuma gitu aja. Jalan-jalan, makan, udah deh. Apalagi masih rame banget, jadi sumpek dan nggak berasa semilirnya. Antre pembayaran di jembatan senggol juga cukup ribet. Tapi kalau teman-teman suka fotografi, suka selfie dan sedang berburu konten, tempat ini lumayan cocok karena banyak spot yang photogenic dan instagramable.

dusun semilir eco park bawen


Dusun Semilir Eco Park
Alamat
Jalan Soekarno Hatta No. 49, Bawen.

Jam Operasional
Senin - Jumat : pukul 09.30 - 21.00
Sabtu - Minggu : pukul 09.30 - 22.00

Harga Tiket Masuk
Rp 5.000
(anak di atas 2 tahun bayar tiket)
(update per tanggal 13 Juli 2019, HTM Senin - Jumat Rp 8.000 & Sabtu-Minggu Rp 10.000)

Baca juga: Ruang Sejarah Kekinian di Museum Bank Indonesia

23 comments:

  1. aku pengen banget ke sini tapi belum kesampaian huhuhu, kayaknya masih ramai banget, ya, atau efek masih musim liburan juga kali ya

    ReplyDelete
  2. Wah masih rame ya...ntar2an saja deh bila dah gak terlalu hits..hehe..

    ReplyDelete
  3. Nek blas belum pernah ke sana lumayan bingung ya mbak. Dengan baca blog gini. Jadi ada bayangan musti gimana2nya kalo le sana. Emang masih rame banget. Beberapa kali mo kecsana mundur lihat ramenya

    ReplyDelete
  4. Masya Allah, mbak, nyaris nggak percaya itu tempat wisata di Semarang. Kueren pol 😍

    ReplyDelete
  5. Wew,, sekarang harganya udah naik. Tapi tetel terbilang murah yaaa. Secara si Dusun Semilir ini termasuk tempat yang unik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. Iya, Mbak Lint.. Per tgl 13 naik tuh HTM nya

      Delete
  6. Wah, niat ke sini kalau weekday saja nih... sepertinya akan lebih leluasa menikmati :)
    Thanks info detailnya, mb.

    ReplyDelete
  7. Ini nih yang keren, sudah memakai revolisi industri 4.0 dalam proses HTM, tidak memakai tiket kertas lagi.


    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo tiketnya kemarin masih kertas, mas :) Kartu tap nya untuk pembayaran aja.

      Delete
  8. Paket komplit. Aku malah pengen ngecek bagian Warisan Indonesia, lg demen sama aksesoris nih. Hohoho.
    Btw, aku berkali2 lewat dusun semilir dari jaman mbangun sampe selesai, belom pernah berkunjung. Malesnya ya itu, gak suka rame2nya hahaha *tim ga mau ribet*

    ReplyDelete
  9. Ternyata masih ada tahapan selanjutnya. Bakalan lebih keren ya kalo ada mini zoo, danau dan wahana lainnya. Ajak anak2 kalo sudah rampung lebih seru nih

    ReplyDelete
  10. Aku yang deket aja malah belum pernah kesana, Mbak. Cukup mengobati rasa penasaran artikelnya. Soalnya kalo weekend macet banget mau keluar bandungan aja harus ekstra sabar. Jadi kalo weekend angkrem di rumah :D.

    ReplyDelete
  11. Aku mau kemari tapi nunggu rada sepi aja, pas weekday dan nak anak dah pd sekolah. Biar ngrasain semilirnya lah, msa dusun semilir tp gk ngrasain semilir kyak km kmren ksana wkkkkmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya nih.. Malah sumuk.. Kalo weekday gitu kayaknya enak

      Delete
  12. Cakep desain bangunannya ya, orang Semarang Coret malah belum ke sana, semoga nambah lagi atraksinya agar lebih menarik..

    ReplyDelete
  13. Wah masih rame banget ya kalau pas pertama ke sana. Aku lihat di instagram fotonya pada bagus-bagus euy, jadi pengin juga berburu konten ke sana. Tapi nunggu sepi Sov ben ra ngantri kayak dirimu. :))

    ReplyDelete
  14. Apikk banget mbaa, aku belum kelakon mau ke sini hahaha padahal kemarin aku lewat sini tapi lupa wkwkwkkw semjga kapan2 bisa mrene lagi

    ReplyDelete
  15. Aku gagal kesana minggu lalu, males antriannya. Mau parkir aja udah macet, yo wes nunggu weekdays aja lah kesana

    ReplyDelete
  16. Mbak, itu harga oleh-olehnya masih masuk akal nggak? Biasanya kan kalau di tempat wisata gitu harganya anjut-anutan tuh. Oiya, sebagai penggemar kaos tempat wisata, adakah kaos dengan sablon khusus Dusun Semilir ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo untuk oleh-oleh menurutku masih masuk akal, Mbak. Malah makanan-makanannya menurutku yang agak mahal, hehe.. Kalo kaos sablon ada banyak sih, Mbak. Tapi kalo khusus Dusun Semilir kurang tau.. :)

      Delete
  17. Spot keren ini dah. Unik pula pula sudut-sudutnya.
    Bakal jadi destinasi keluarga yang bikin hang out betah seharian ^^

    ReplyDelete
  18. Oooh... ini tho tempat yang sedang hits itu. Fotonya bertebaran tapi aku belum kesana. Hehe

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)