Loading

Keripik Lunpia, Inovasi Baru dari Lunpia Cik Me Me Semarang

Salah satu oleh-oleh khas Semarang yang paling terkenal adalah lunpia. Tapi sebagai orang Semarang asli, saya justru jarang sekali makan lunpia karena bau rebungnya. Rebung yang menjadi isian utamanya, memiliki bau khas yang agak mengganggu selera jika tidak diolah dengan tepat. Hal ini juga yang ternyata membuat sebagian orang tidak terlalu menggemari lunpia rebung khas Semarang.

keripik lunpia cik meme
Cik Me Me dan inovasi barunya.

Namun anggapan ini berubah setelah saya mencicipi Lunpia Cik Me Me, satu biji ternyata kurang. Hihi.. Soalnya nggak ada bau khas rebung di setiap potongnya. Lunpia gorengnya pun terasa renyah tapi minyaknya nggak berlebih. Umat Muslim juga tak perlu ragu karena sudah bersertifikat halal dari MUI.

Sebagai generasi kelima lunpia Semarang, Cik Me Me selalu menghadirkan produk berkualitas tinggi, bebas MSG dan bahan pengawet. Sosok wanita yang pernah meraih penghargaan Kartini Award tahun 2015 dari Forum Komunikasi Wartawan Indonesia ini, juga mengembangkan produk lunpia dengan berbagai isian seperti kepiting, ikan kakap, kambing jantan muda dan lunpia dengan cita rasa jamur nusantara.

varian lunpia cik meme
varian lunpia Cik Me Me

Tapi dalam perjalanan panjang mengembangkan lunpia Semarang, ada semacam keresahan yang dirasakan oleh Cik Me Me. "Apa yang bisa saya ciptakan untuk melestarikan lunpia? Inovasi apa yang bisa saya lakukan?"

Awal Sebuah Ide


Lunpia sebagai buah tangan memiliki tantangan tersendiri, yaitu daya tahan yang tidak lama. Lunpia goreng bisa bertahan selama 24 jam, sedangkan lunpia basah hanya 8 jam di luar pendingin dan satu minggu jika disimpan di dalam freezer. Bayangkan jika lunpia dibawa ke wilayah yang membutuhkan waktu perjalanan cukup lama.

Hal ini membuat Cik Me Me tidak bisa berpangku tangan demi meningkatkan daya saing jajan kuliner tradisi budaya anak bangsa, khususnya lunpia Semarang. Lunpia yang kesannya seperti jajanan pinggir jalan, berhasil diubah menjadi lunpia ala resto. Dikembangkan lagi menjadi lunpia dengan berbagai isian. Lalu apalagi? Produk apa yang tahan lama tapi basicnya tidak mengubah yang tradisional?



lunpia cik meme
Cik Me Me merilis produk baru

Akhirnya dari pertemuan dengan banyak kolega, ketemu lah sebuah ide dan inovasi baru yaitu keripik lunpia.

Keripik Lunpia, Bukan Keripik Kulit Lunpia


Saat pertama nyicip, saya sempat bertanya-tanya, apa ini keripik dari kulit lunpia ya? Tapi kok seperti ada rasa rebungnya? Ternyata dugaan saya ini langsung ditepis oleh penjelasan langsung dari Cik Me Me. Keripik lunpia Cik Me Me, bukan keripik kulit lunpia yang digoreng. 

Keripik ini sepenuhnya dibuat dari bahan baku lunpia asli Semarang, khususnya racikan produk lunpia original dari Lunpia Cik Me Me.

Butuh waktu selama lebih dari satu tahun untuk melakukan riset keripik lunpia ini. Mulai dari padu padan rasa, tekstur hingga daya tahan produk. Karena Cik Me Me ingin menghasilkan produk yang berkualitas, keripik ini diolah menggunakan mesin yang higienis. Pastinya tidak menggunakan pengawet dan bahan kimia apapun untuk tetap menjaga rasa khasnya.


Keripik lunpia Cik Me Me bisa bertahan hingga 3 bulan lho, lebih lama dari lunpia original kan. Tapi di tangan saya, keripik ini hanya bertahan 30 menit saja. Langsung habis saat menjadi teman nonton tv di rumah. Hihi..

Memang seasyik itu ngemil keripik lunpia Cik Me Me karena rasanya gurih, tidak keras dan tidak berminyak. Meski digoreng kering, rasanya yang lembut berpadu dengan bumbu khas olahan Lunpia Cik Me Me, apalagi dibuat dari bahan-bahan yang alami.

Kadang-kadang kalau ngemil jajanan kering kayak gini, ada rasa yang terlalu pekat, tapi tidak pada keripik lunpia ini. Rasanya pas, seimbang, ada bumbu rempah juga yang membuat rasa khas lunpia Semarang muncul di setiap potongan keripik.

keripik lunpia cik meme
ini dia keripik lunpia cik me me yang inovatif


Saat ini ada dua rasa yang tersedia: original dan original pedas. Semua pilihan sama-sama gurih kok. Kalau pengen tau apa bedanya, cuss dicicipi saja keduanya :)

Keripik Lunpia Cik Me Me yang dibanderol dengan harga Rp 45.000 ini, memang cocok dijadikan oleh-oleh saat berkunjung ke Semarang sebagai cara lain menikmati lunpia.

Eh tapi yang ada di luar kota, tetap bisa memesan produk-produk Lunpia Cik Me Me melalui webiste www.lunpiacikmeme.com kok. Untuk pemesanan lunpia yang dikirim ke luar kota, disarankan menggunakan jasa travel karena daya tahan yang tidak lama.

Kalau di Semarang, bisa didapat di gerai pusat, bandara internasional Ahmad Yani atau bisa melalui pemesanan online food. Banyak cara kan?

Sekarang, bawa oleh-oleh lunpia jadi lebih mudah nih karena ada keripik lunpia Cik Me Me. Yay!

alamat lunpia cik me me
suasana gerai pusat lunpia Cik Me Me

Gerai Pusat Lunpia Cik Me Me
Alamat: Jl. Gajahmada 107, Semarang

Jam buka:
05.00 - 22.00
Hari Minggu & libur tetap buka.

28 comments:

  1. Inovasinya keren banget ya, gimana bisa lunpia jadi keripik gitu. Penasaran kak

    ReplyDelete
  2. Wow baru ngeh lo ada inovasi baru dari cik meme.Kalo lunpia nya emang endes krn pernah nyicipin di sana.Thks infonya ya mbak Sovi

    ReplyDelete
  3. Kripik lumpia, bukan kulit lumpia. Sepertinya boleh nih dicoba 😁

    ReplyDelete
  4. Inovasinya kece yah :) Duh, jadi mau cobain juga nih Lunpia dari Cik Meme :D

    Cheers,
    Dee Rahma
    heydeerahma.com

    ReplyDelete
  5. Bener-bener bisa dijadiin camilan rngan ya Mbak. Harganya juga terjangkau banget. Yang kelithikan gini aku suka banget. Mupeng nih jadinya...

    ReplyDelete
  6. Favorit aku bangettt ini lunpia. Keren cik meme terus berinovasi yaaa..

    ReplyDelete
  7. Nah naaah..membaca ini makin membuatku ingin mencicipi kripik Lumpia Cik Meme.deh.. ntar cari2 online saja lah..nunggu ke Semarang lama..hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Bisa beli lewat web dan beberapa marketplace juga, jadi yang dari luar kota tetep bisa nyicipin :)

      Delete
  8. kreatif, ya, jadi penasaran sama rasanya, soalnya belum pernah nyicip, oke, deh, cus ke sana

    ReplyDelete
  9. Keknya perlu dicoba deh, penasaran aja apakah bumbunya bisa selezat lumpia rebung yang bisa menggoyang lidah banget

    ReplyDelete
  10. Asli kreatif ini ga kebayang lunpia jd kripik. Jd penasaran mo nyobain nih

    ReplyDelete
  11. Aku masih penasaran dengan keripik lunpia, kudu ke Cik Me Me kayaknya nih

    ReplyDelete
  12. Lunpia cik me me memang endes, jadi penasaran sama kripik lunpianya. Kreatif banget kepikiran bikin versi kripiknya. Jadi bisa buat ngemil kan gini ini.

    ReplyDelete
  13. Keren banget deh inovasinya. Bikin lunpia dalam bentuk keripik. Penasaran pingin icip 😍

    ReplyDelete
  14. Inovasi baru nih dr cik meme utk pada pecinta cemilan gurih. Aku wajib coba nih mba

    ReplyDelete
  15. Udah terasa crispy dan gurihnya... original pedas sepertinya lebih kusuka nih...

    ReplyDelete
  16. Suka banget sama Lumpia Cik Me Me ini. Lumpia Semarang sebagian besar dijual di Jl. Pandanaran yang penjualnya mayoritas orang Tionghoa. Buat muslim karena kehalalan makanan itu penting, Lumpia Cik Me Me ini menjadi solusi. Rasanya memang enak, tempatnya juga nyaman dan bersih. Tapi aku belum pernah nih nyobain keripiknya. Ya iyalah, tahunya aja baru sekarang, hihihi ...

    ReplyDelete
  17. Wahhhh bagus banget nih, bukanya pagi banget dan tutupnya juga malam bangett.. Mantul, jadi gak bakal kehabisan waktu dan kehabisan hidangan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, betuuul.. Jadi yang ada jadwal kereta atau pesawat pagi, masih bisa mampir buat beli oleh-oleh :)

      Delete
  18. Mbak, dengan harga 45 ribu itu beratnya berapa gram, Mbak, per kemasan?

    ReplyDelete
  19. Aku suka dua-duanya rasa keripiknya itu kayak ada seratnya. Kasar gimana gitu. Dan pastinya minyak juga gak ada. Gak ada bau apek juga. Enakkk

    ReplyDelete
  20. Gurih, renyah enak mesti ya Mba Sov
    aku belum pernah cobain ini. Semoga kapan-kapan kesampaian beli kalo ke Semaarang Penasaran

    ReplyDelete
  21. Cik Me Me ini luar biasa loh, inovasinya nggak pernah berhenti. Selalu mencari terobosan baru dalam dunia per-lunpia-an ;) Aku ga bisa brenti je nyemil keripik lunpia ini kalau belum habis hehehee... enak tenan.

    ReplyDelete
  22. Nhah..ini yg kuperlukan. Kapan ya diundang cik meme nyicipin lunpia dan kripiknya...mauuu

    ReplyDelete
  23. Sama Mba SOvi... aku dulunya nggak suka lunpia rebung karena (menurutku) bau pesing. Tapi setelah nyoba Lunpia Cik Meme (waktu itu masih Lunpia delight) aku langsung suka dan jadi ketagihan.

    btw aku kemarin2 mikirnya juga keripik kulit lunpia loh, ternyata bukan ya. jadi makin penasaran nih

    ReplyDelete
  24. Duh, saya yang orang Semarang malah belum pernah nyobain lumpia Cik Meme :(
    sungguh memalukan dunia persilatan

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)