Loading

Disabilitas dan Pandangan Masyarakat | Catatan Gadis Bertongkat

Masih bau kambing, masih berteman gulai kambing, masih terdengar gema takbir masih di suasana Idul Adha 1432 H dan aku gak ada henti - hentinya bersyukur sama Allah karna di Idul Adha ini aku diberi kesehatan. Idul Adha yang bener - bener beda dari tahun lalu: Idul Adha bersama crutch.

Tahun lalu di tanggal 1 November, aku kecelakaan motor yang akhirnya bikin kaki kananku patah di kedua tulangnya. Patah sampe tulang keluar kulit dan ada bagian tulang yang cuil. Satu hari sesudahnya, aku langsung operasi bedah tulang buat pasang pen, buat nyangga kakiku sementara. Dua minggu aku dirawat di rumah sakit, dua minggu gak liat dunia luar. Why? Karena aku belum bisa jalan. Kejadian kecelakaan bisa dibaca di situ.

Hasil rontgen setelah kecelakaan, diambil dari dua posisi

Hasil rontgen setelah operasi, 2 pen dan 10 baut di kaki kanan.


Awalnya emang gak gampang buat nerima keadaanku yang beda sama manusia normal yang lain, ya, aku harus pake crutch buat bantu aku jalan. Aku harus nerima cibiran dari orang lain yang ngatain aku cacat, yang pandangannya sinis dan meremehkan aku yang dulu harus digandeng jalannya di awal - awal bulan pake crutch. It isn't easy, dude.



Ini aku mau lanjut nulisnya tapi udah mewek gimana dong nih? Tetep lanjut? Lanjut aja yah *ngelap ingus*

Dulu, sebenernya bapak ibuku nyuruh aku cuti kuliah aja karena konstruksi bangunan kampusku yang banyak tangganya. Bisa dibayangin, seorang gadis bertongkat harus naik tangga ke lantai 3? Turun lagi trus pindah kelas di gedung yang lain yang juga banyak tangganya? Aku sendiri gak sanggup ngebayangin. Tapi namanya mimpi, mau gimana pun, tetep bakalan perjuangin mimpi itu sampe dapet kan?

Mungkin agak sedikit memaksa, tapi aku bilang ke bapak ibu kalo aku mau nyoba dulu seminggu, nyoba buat naik turun tangga sebanyak itu di kampus. Kalo aku bener - bener gak sanggup, baru aku mau ambil cuti. Seminggu aku buktiin ke bapak ibu, aku berusaha keras, meski aku kewalahan pake banget tapi aku bisa. Bisa bayangin gimana rasanya kalo harus lompat - lompat sampe lantai 3?


Aku yang tiap naik turun tangga harus digandeng temen.

Hidupku berubah total, dari yang aktif kegiatan ini itu, semua berganti buat check-up dan terapi, dari mahasiswi kura - kura (kuliah rapat - kuliah rapat) jadi mahasiswi kupu - kupu (kuliah pulang - kuliah pulang). Semuanya berubah, bener - bener berubah. Aku yang emang orang aktif, seketika harus istirahat di rumah, kadang jadi ngerasa bosen, flat dan.. kayak gak ada sesuatu yang seru di hidup. Ditambah pula beban mental dari cercaan orang - orang, belum lagi kepikiran betapa merepotkannya aku yang menguras dompet bapakku minimal Rp 80.000 per hari buat biaya ongkos taksi karena aku belum bisa naik motor dan memang orang rumah gak ada yang nganter plus jarak dari rumah ke kampus yang lumayan jauh. Belum lagi aku harus ngrepotin temen - temen karena harus gandeng aku tiap mau ke kelas, kadang pun kalo ngerjain tugas gak bisa full, gak bisa ngasih banyak ke kelompok. Jadi, "aku tu bisa apa sih?"


fisiotherapy

Aku tuh bisa apa? Aku tuh bisa apa? Pertanyaan itu yang bikin aku gregetan. Aku memang sempet kepayahan, aku tertinggal jauh dari temen - temenku. Aku jalan lambat pake tongkat, sementara temen - temenku udah lari jauh. Saat temen - temen udah bisa nglakuin banyak hal, aku masih stuck di situ aja karena keterbatasan keadaanku. Tapi aku gak mau nyerah gitu aja sama keadaan, bukan aku namanya kalo aku gampang nyerah. Trus aku mulai numbuhin rasa percaya diriku lagi meski aku jadi yang 'berbeda' dari yang lain. Toh, derajat manusia di mata Allah bukan dilihat dari kondisi fisiknya bukan?

Aku gak mau membatasi diriku meski gerakku terbatas, aku mulai gak peduli sama cercaan orang - orang ke aku, aku simpen omongan mereka sebagai salah satu hal yang memotivasiku biar jadi manusia yang lebih baik, lebih, lebih dan lebih. Aku ngejalanin hidup dengan caraku sendiri, i'm on my own way. Aku mengerti tentang semua ini, bukankah cobaan Allah itu ada untuk menaikkan derajat hamba-Nya? Sama kayak di sekolah, ada ujian buat naik kelas atau naik tingkat. Tak ada dua bulan setelah kecelakaan, aku mulai menyembuhkan sayapku, ku kepakkan perlahan, ku coba terbang, pelan, pelan, hingga aku menikmati semua itu.

Bareng Raditya Dika pas ada seminar di kampus.
He is a really kind person :)


sama temen-temen pas nobar indonesia vs Malaysia di KFC.


act at the campus. meski 'beda', harus tetep pede ya? :)


(dari kiri) Dhatu - Sovi - Nanda


Dua gadis bertongkat di gedung bertingkat.
Meski kami lompat-lompat, tapi kami masih tetap semangat!


Pandangan Masyarakat

Sebenarnya, sampe saat ini aku masih heran, kenapa masih saja ada yang menghina orang - orang dengan disabilitas fisik? Apa yang salah? Masih saja ada orang yang memandang sebelah mata orang - orang dengan disabilitas fisik. Apa yang salah? Masih saja ada orang yang meremehkan orang - orang dengan disabilitas fisik. Apa yang salah? Padahal, banyak orang dengan disabilitas bisa berkarya, dan sebenarnya mereka lebih hebat daripada manusia normal pada umumnya karena orang - orang dengan disabilitas fisik ini bisa menggapai mimpi dengan segala keterbatasannya.

Dan yang perlu kamu sadari bahwa disabilitas fisik hanya suatu keterbatasan gerak, bukan kekurangan. Keterbatasan gerak, bukan berarti keterbatasan untuk berkarya bukan?




Maaf ya, kalo tulisannya agak melebay. Aku cuma pengen menekankan di sini, jangan pernah menyerah, apapun keadannya. Allah selalu bersama hamba-Nya yang berusaha.

7 bulan, aku jalan ditemenin tongkat, 7 bulan dapet pengalaman hidup yang luar biasa dari Tuhan, 7 bulan yang ngerubah hidupku, 7 bulan yang gak bakal aku lupain seumur hidupku. Tanpa harus ku katakan dari mulutku bahwa aku ikhlas atas semua ini, Allah tahu betul apa yang ada di hatiku.

Tak cukup kata untuk mengutarakan rasa syukurku
Tak cukup kanvas untuk menggambarkan kebahagiaan
Tak cukup tinta untuk menulis semua nikmat-Nya
Terima kasih Allah,
Terima kasih bapak ibu,
Terima kasih teman - temanku.
I love you.


22 comments:

  1. *mewek nih :'((
    mba Sovinya jahat bikin aku nangis. huahuaa

    setiap orang emang punya ujiannya masing-masing ya mba.. kita sebagai manusia husnudzon aja, pasti ada hikmah dibalik semuanya ;)

    ReplyDelete
  2. salut!

    Mau tanya deh..
    beneran ada yg mencibir saat kamu pake crutch, dengan cemoohan cacat dan lainnya?

    ReplyDelete
  3. @Syifa Azz: hehehe cup cup.. yup! bener, that's the point ;)

    @Niken: hehehe ada, orang kampus juga kok, Ken. :)

    ReplyDelete
  4. luarrrrrrr biasa... jadi malu m diri sendiri yang kerjaannya cuma maen PS sm tidur doank.. padahal skripsi menunggu.
    hehe..
    salam kenal mbak.

    ReplyDelete
  5. Sebuah pengalaman hidup yang tentunya tak akan terlupakan, tapi cerita ini bisa dijadikan pelajaran agar tetap semangat mengejar mimpi-mimpi kita, Ngomongin soal mimpi aku juga ada tulisan tentang impian, silahkan mampir, semoga semakin memotivasi kita untuk meraih semua impian kita. salam kenal :)

    ReplyDelete
  6. subhanallahh...
    salut benar ma semangatnya.

    qt tidak pernah tau, sampe qt benar2 mengalaminya bukan. sya biasanya blg begini sma kawan, "keterbatasan bisa ditaklukkan dgn sbuah tekad". meski dalam konteks lain, sya bisa mewujudkan itu, tp mmbaca kisah disni, sya sndiri masih merasa malu. :) keep fight, sizt..

    ReplyDelete
  7. @Rizqisme_89 Waw, skripsi? Semangat buat nyelesaiin skripsinya ya!! Salam kenal juga mas dari saya :)

    ReplyDelete
  8. @Seagate saya sudah mampir di blognya, bagus :) salam kenal juga, salam untuk Nizam hehehe ;)

    ReplyDelete
  9. @Accilong Makasih mbak, tapi jangan malu ah sama diri sendiri, apapun bentuk keterbatasannya, semoga gak jadi halangan kita semua buat maju :) salam kenal juga mbak, keep fight! ^^

    ReplyDelete
  10. Salut Ma Kamu Sov Yang Begitu Tegar Menghadapi Semuanya Tak Ada Kata Menyerah Dari Apa Yang Ku baca Di Atas Jadi Membuatku Terinspirasi Untuk Berubah Kamu Bisa Di Katakan Wonder Women
    Semoga Sukses Selalu Di Masa Yang Akan Datang :-)

    ReplyDelete
  11. sovi.....

    bikin trenyuh T_T

    semangat ya...

    memang masyarakat itu masih melihat seseorang dari fisik semata, kebanyakan judge by the cover

    ReplyDelete
  12. @Luthfiansyah Wonder woman? Aamiin. Makasih, Luthfi. Memang tak boleh ada kata menyerah. Keep on trying and do the best! Aamiin. Sukses selalu juga buat kamu :)

    ReplyDelete
  13. @Adnan Arif: Hehehe, iya. Memang tidak semua, tapi ada atau malah banyak orang yang masih melihat seseorang dari fisik, padahal orang-orang dengan disabilitas fisik juga berkarya hebat lho! :)

    ReplyDelete
  14. cerita tengtang fisik di kampus fisip, sungguh cerita yang menarik....
    lanjutkan perjuangan...
    TABAH SAMPAI AKHIR.....!!!

    ReplyDelete
  15. @kontemplasi: yup, harus tambah sampai akhir! :D harus tabah juga sampe TA selesai ya :p

    ReplyDelete
  16. sip sip
    harus tabah juga nunggu pak RT ngasih surat keterangan telah melakukan penelitian, karena anaknya yang dimintain tolong ternyata pelupa :D

    ReplyDelete
  17. Postingannya menyentuh bgt mbak, disabilitas dindonesia, masih dipandangan sebalah mata.. Oleh siapapun...jdi inget skripsi ku, aku bahas tentang disabilitas..
    Tapi aku yakin dibalik kekurangan yang skrg, pasti ad kelebihan dan rencana Tuhan yang uda dipersiapkan untuk mbak..
    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, mbak. Betul mbak, masih banyak yang seperti itu. Kalo boleh tahu hasil skripsinya gimana? Salam kenal jugaa :)

      Delete
  18. cuma 4 kata "U ARE WONDER WOMAN"


    ya semoga aja, stelah bnyk yg baca ini, bnyk jg yg sadar utk tidak menghina org" yang memiliki kekurangan fisik..
    dibalik kekurangan itu, pasti ada kelebihan yang tak terduga..
    keep fight ya sayang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wonder Woman? Kayak lagunya Mulan Jameela dong hehehe. Makasih, Nurul :)

      Delete
  19. Hai sovi mau tanya skrng kondisi kakinya udah normal apa agak miring atau apa gtu

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)