Loading

Soto Gading 1, Soto Legendaris dari Solo

Saat berkunjung di Solo beberapa waktu lalu, saya sempat mencicipi berbagai olahan kambing di Marakez Cafe dan Resto untuk makan malam, dan paginya, menikmati kesegaran susu buah Sufruit saat jalan-jalan di CFD Jalan Slamet Riyadi.

Setelah selesai ber-CFD, si perut pun berteriak minta diisi. "Mau makan apa?"

Ya. Makan apa. Ini adalah pertanyaan paling sulit dijawab selain pertanyaan seseorang kepada gebetannya, "kita itu sebenernya gimana, sih?". Eh? Duh..

Untungnya, saya yang ditanya. Jadi tidak membutuhkan waktu lama saat mendapat pertanyaan tentang menu sarapan karena menu sarapan yang menduduki peringkat satu di kepala saya adalah: SOTO! Soto khas mana saja, saya suka. Mau daging ayam atau sapi, dua-duanya saya suka.

Seporsi soto gading 1.

Soal soto, di Solo terdapat salah satu warung makan soto yang legendaris yaitu soto gading 1. Warung makan ini menjadi langganan para presiden dan pejabat. Beberapa waktu lalu, Bapak Presiden Jokowi Widodo, pernah mengajak beberapa petinggi partai politik untuk makan di sini. Sebelumya, Bapak Mantan Presiden SBY juga pernah berkunjung saat singgah di Solo. Namun, bukan karena beliau-beliau saya makan di sini, tetapi karena rasa yang konon kabarnya memang layak untuk dicoba.

Namanya memang Soto Gading, tapi sebetulnya tidak ada hubungannya dengan gajah. Gading merupakan nama daerah di selatan Keraton Kasunanan Surakarta. Warung yang sudah berdiri dari tahun 1974 ini tidak begitu besar, tetapi memiliki sangat banyak penikmat. Tak heran jika banyak yang rela berdiri mengantre untuk menikmati hidangan soto yang terletak di Jalan Gading ini. Memang ada beberapa warung soto yang berderet, tapi lagi-lagi, konon kabarnya soto di sini memiliki cita rasa khas, berbeda dengan soto lainnya. Sebagai penikmat makanan berkuah, saya jadi makin penasaran.

Saat Jokowi dan para pejabat singgah di Soto Gading 1. Foto: merdeka.com

Di meja panjang dari kayu, sudah siap berjajar lauk sebagai teman makan soto, ada tempe, tahu, bakwan jagung, kroket, risoles, martabak, sosis goreng, dan juga lumpia dengan harga antara Rp 1.000 - Rp 5.000. Pilihan satenya pun beragam dengan harga Rp 4.000 bisa memilih sate ayam, sate usus dan sate sapi. Sedangkan sate paru, sate babat, sate kikil dan sate brutu dengan harga Rp 8.000. Yang paling istimewa adalah sate brutu atau sate buntut ayam. Masih ada pula berbagai jeroan dan kerupuk. Ini lauk terkomplit di warung soto yang pernah saya kunjungi selama ini. Bener deh! 

Sate brutu khas soto gading 1.

Untuk satu porsi soto, bisa dipilih soto ayam, soto brutu atau soto daging. Kuah soto gading 1 ini agak kental tetapi warnanya bening. Rasanya gurih dan sedikit berlemak, mungkin berasal dari kaldu ayam dengan porsi yang cukup banyak. TIPS: sebelum makan dan menambahkan kecap, sambal atau jeruk nipis, coba cicipi dulu kuahnya yang segar. Sungguh enak, apalagi kuahnya betul-betul panas. Kadang kan ada yang kuahnya hanya anget, tidak terlalu panas.

Eh tapi setelah saya melihat si mbak menyajikan soto-soto pesanan pelanggan, lumayan juga ngasih micinnya kalo menurut saya. Hehehe. Saya lupa bilang agar tidak menggunakan micin dan garam, biasanya kalau makan makanan berkuah seperti soto, mie ayam atau bakso, saya nembung agar tidak menggunakan micin atau garam. Tapi, balik lagi soal selera, ya. Kalau saya sih memang tidak terlalu suka asin, apalagi rasanya terlalu kuat, kalo dalam Bahasa Jawa sih, "nyetek". Bisa juga kok kalo mau request, tanpa micin atau hanya pakai sedikit.

kuah yang kemebul ini sukses bikin saya ngiler.

Soal porsi, hmmm.. Berhubung tampungan saya lumayan besar, satu porsi rasanya kok masih belum kenyang. Hahaha. Kalau tampunganmu juga besar, mungkin perlu nambah setengah porsi lagi hihihi. Tapi menurut saya, harganya cukup murah hanya Rp 7.000. 

Yang juga khas di soto gading 1 ini,menggunakan tambahan kentang goreng di sotonya. Bukan kentang goreng seperti yang ada di restoran cepat saji ya. Tapi kentang yang dipotong tipis-tipis lalu digoreng. Enak deh pokoknya.

Selain itu, minuman teh soto gading 1 juga digemari para pelanggan karena agak kental, ada rasa sepet tetapi manisnya pas.

Foto: DA Ningrum.

Di sini juga menjual jahe kencur dengan harga Rp 25.000/botol.

Kalau kamu mengamati secara detail, di dinding warung soto ini tertempel banyak sekali kalender dari berbagai bidang usaha, seperti toko emas, toko alat tulis, bahkan radio. Ternyata, kata teman saya yang mengajak saya ke sini, banyaknya kalender menunjukkan bahwa warung ini laris dan memiliki banyak pelanggan, dan menjadi semacam menjadi media promosi gitu.

"Ibatnya begini, kalau makanan di situ enak, berati banyak pelanggannya. Nah, kalau ada banyak orang yang datang ke warung tersebut, berarti cocok buat strategi marketing atau ngiklan di situ. Itu juga dijadikan ilmu titen sejak jaman mbah kita lho. Semacam tips dari orang tua jaman dulu kalau bingung cari warung yang enak", begitu kata teman saya. Wah, saya baru tahu nih :)



__

Soto Gading 1
Jalan Brigjen Sudiarto No.75
Gading, Surakarta
Buka pukul 05.30 - 15.30 WIB.

18 comments:

  1. Wahhh brutu dijadikan sate
    Unik banget ya
    Selama ini mbah buyutku suka nyebar mitos dilarang makan brutu wkwk

    ReplyDelete
  2. wuih murah banget harganya 7rb aja

    ReplyDelete
  3. Iya, murah.. Harga lauknya juga murah :D

    ReplyDelete
  4. dulu waktu di banjarbaru kalsel saya pernah cobain "Soto Solo" yang penampakannya mirip banget sama gambar soto diatas..since then saya ngefans sama Soto Solo apalagi ditambah mendoan...ishh...subuh2 jadi laper sendiri..tanggung jawab mbak,,#eh

    salam Bloofers

    ReplyDelete
  5. ngileeer banget sama sotonya, apalgi sate-satenyaaaa.
    kenapa baca ini kehangatan sotonya mengalir tiba-tiba ditenggorokan.... tapi ga bikin kenyang perut. uhuk.
    ah ya brutu itu apakah? hahaha seriusan baru dengerrr!

    dan.... KENAPA HARUUUS JAUH SEKALI DI SOLOOO?!! AHHHH berharap buka cabang di sukabumii! >.<


    Salam kenal ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brutu itu pantat ayam, mbak :p
      Itu tandanya harus main ke Solo tuh.

      Salam kenal juga ya, Mbak :)

      Delete
  6. membacanya perut saya jadi minta soto daging... Tanggung Jawab..! hahah

    ReplyDelete
  7. banyak pilihan satenya....sepertinya memang harus kesana..hahhaha

    ReplyDelete
  8. kuah soto di panci blirik yang legendaris itu pancen menggoda imron ya... hehehehe

    ReplyDelete
  9. Solo memang terkenal dengan kulinernya yang enak dan murah, Mbak. Kalau mudik, puas-puasin deh makan enak, kenyang, tapi ringan di kantong, hehehe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiihhh.. ini bener bangeeeet.. kulinernya masih banyak yang muraaah.. puaaass

      Delete
  10. Hhhhmm.. lupa2 ingat pernah ga ya aku nyobain soto gading? Hehehehe.... itu penggemar si soto ruame pisan sampai antri kali ya kalau pas jam amakn siang. Eh ada sate brutu wkwkwkwk. Aku suka ayam diapain aja tapi ga pernah doyan brutu hiiii syerem. Murah2 begini ya bikin aku kepengen nambah aja.

    ReplyDelete
  11. Berhubung saya lahir di Solo, dari masih anak-anak saya sudah sering makan di sini. Favorit saya, soto ayam tambah sosis solo dan paru. Enak banget!

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)