Loading

AKU DILAMAR??!! Whooaaaaaaa!!

Dilamar, mungkin satu kata yang sangat mengejutkan buat aku, seorang mahasiswi semester 6 yang baru akan memasuki umur 21 tahun. Umur yang menurutku masih sangat muda untuk membangun bahtera rumah tangga. Tapi bukan berarti gak boleh atau gak mau, ya jelas mau dan pengen dong ya! Hanya saja masih ada banyak hal yang ingin aku lakukan sebelum menyempurnakan agama dengan menikah.

Tapi semalem, aku.. aku dilamar!! Aaaaaaakk! Eh, dilamar atau pengen ngelamar ya?? Hmm..


Dia, lelaki yang melamar - atau entah pengen ngelamar - aku itu, namanya tak mungkin ku sebut di sini. Karena aku tak tau siapa dia hahahaha. Jadi, mari kita sebut, dia.

Jujur aku agak lupa prosesnya secara detail banget. Tapi pas itu, gak ada bapak ibuku. Yang ada cuma teman - temanku dan teman - teman dia.

Kejadiannya pas lagi makan bareng - bareng gitu, becanda becanda bareng. Yah, biasalah aku udah jomblo 2 tahun dan jadi bahan buat digodain sama teman - teman. Tau - tau, pas lagi diem, dia ngomong..

"Aku mau nglamar kamu.."

Kemudian hening sehening heningnya hening.

Semua mata saling pandang. Kecuali mataku yang mungkin saat itu udah hampir copot seperti jantung yang juga mau keluar dari dada. Tapi cuma sesaat, karena riuh tawa senang hadir di antara keheningan. Lagi lagi, kecuali aku.

Ya deg - degan. Ya merinding. Ya kaget.

Tapi akhirnya aku nanya, "Kenapa aku?"


Dan jawabannya ini yang paling aku inget.

"Mungkin ini terlalu cepat, kita juga belum lama kenal. Belum ada satu tahun kan? Tapi asal kamu tahu, pertama ketemu kamu waktu itu, aku udah ngerasa ada yang beda dari kamu. Dan, ya. Kamu memang beda dari wanita lain. Semakin ke sini, aku semakin memerhatikan kamu. Aku yakin, kamu perempuan baik dan bisa menjadi ibu yang baik untuk anak - anakku nanti, bisa menjadi pendamping hidup yang baik pula untukku. Entah apa yang membuat aku seyakin ini, tapi aku yakin."

"..............................." Hening.

Aku bertarung dengan anganku sendiri. Rasanya mau meledak. Aku tidak berpikiran sejauh ini. Selama ini, aku tidak memikirkan dia, melainkan ada nama lain yang terus muncul di kepalaku. Tapi ketika aku melihat raut wajahnya, hatiku berdesir.

Tapi aku masih diam.

"Kita sama, gak mau pacaran lama - lama. Gak mau dengan cara konvensional, kenalan - pendekatan - pacaran - tunangan baru menikah. Ah, kamu pasti lebih faham tentang itu. Aku, mau jadi yang halal bagimu."

Suasana makin bersik. Aku hanya diam, senyum ke dia, lalu beranjak pergi. Nyusul teman - teman yang lagi sik asik makan makan. Dari jauh aku lihat dia yang masih terus memerhatikan aku dengan tak henti - hentinya mengulum senyum di bibirnya.

Makin berisik, makin berisik. Dan.. yak... ternyata hujan!!

Aku kebangun karena suara petir dan guntur yang menggelegar, yang berisik itu. Pas melek, aku mikir. Tiba - tiba senyum geli sama mimpi yang sungguh random abis! Bahkan pas nulis ini pun aku juga masih ketawa - ketawa kecil karena sumpah, bener - bener geli!! HAHAHAHA!

Ini demi apa aku mimpi beginian ha? Hahahahahaha!

Pas tadi pagi mau pergi sama ibu, aku cerita ke beliau kalo aku mimpi dilamar. Dan ibu pun ketawa, terus komentar.

"Aamiin. Yo jangan - jangan sebentar lagi, wuk. Hahahaha. Siapa orangnya?"

Lagi lagi, aku gak mau bilang siapa. Hahahaha. Malu!

Yah, begitulah. Another weird dream story. Hahahahaha!

15 comments:

  1. kirain beneran..:D.. hohoho tapi semoga jadi nyata..:) amiin

    ReplyDelete
  2. aahh cuma mimpi, baru mo di ucapin selamat hehe.. tapi yo weis mudah2an cepet kejadian deh :)

    ReplyDelete
  3. hahahaha... cuma mimpi toh...??? biasanya yang hadir dalam mimpi itu yang selama ini di harapkan.. Semoga cepat kejadian yak...!!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuuiiihh, hahahahaha.. Apapun yang terbaik, Aamiin :D

      Delete
  4. maaf aku keceplosan pas masuk di mimpimu... :V

    ReplyDelete
  5. Duhhh, kaya nya sekarang udh nikah nihh n lupa nulis di blog lagih hahaha..

    ReplyDelete
  6. Kak sekrng mimpi nya udah kejadian belum nih hehe?? :D

    ReplyDelete
  7. Kok aku baru baca ini yaa.... Mimpi yg jadi nyata yaa...?
    Alhamdulillah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun baru ngeh kalo pernah nulis kayak gini, kaget aku.. hahahaha

      Delete
  8. Aelaaaahh, tiwas mbayangke mas nya yg kmaren yg nglamaaar. Kok ..kok.. kok . Hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. aku pun kaget kenapa jadi popular post hahaha.. Padahal postingan iseng masa galau waktu itu hahahha.. Apa di take down aja nih ya tulisannya? Malu uwe.. Haha

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)