Loading

Gurihnya Sate Kelinci Bandungan

Waktu aku share link tulisan diblogku tentang Jajan Vegetarian di 'Karuna': Tetap Lezat dan Sehat , ternyata lumayan juga yang ngerespon. Apakah ini artinya memang banyak yang suka icip icip kuliner? Sepertinya begitu karena diriku termasuk yang demikian.


Akhirnya aku ngubek – ngubek file foto di laptop dan hape, nyari gambar makanan yang pernah aku coba karena emang sering foto makanan - yang niatnya dipost diblog - tapi keduluan sama rasa males. Akhirnya nemu buanyak! 


Kali ini aku mau ngasih info sate kelinci yang aku beli di Bandungan sekitar pertengah Desember lalu sama adik - adik angkatan pas ada Temu Keakraban jurusan.


Buat sebagian orang, ada yang gak suka makan sate kelinci. Bukan karena rasanya, tapi gak tega karena ingat bentuk hewannya yang lucu dan imut - imut. Tapi yang doyan sate kelinci, gak sedikit juga bilang kalo daging kelinci itu enak banget! Termasuk aku hehehehe. Padahal memang ada jenis kelinci pedaging untuk dikonsumi dagingnya. Jadi yang untuk dimasak, beda dengan kelinci yang untuk peliharaan.


Ohya, aku mau ngasih info dikit soal tempatnya dulu. Bandungan itu semacam 'puncak' Semarang. Letaknya dimana? Ya di Bandungan itu. Jadi Bandungan adalah nama salah satu kecamatan yang ada di Kabupaten Semarang. Kalo dari Semarang kota, perjalanan bisa ditempuh dalam waktu kurang lebih satu jam.


Di sana banyak hotel, villa dan penginapan dengan berbagai variasi harga dan fasilitas. Gak cuma itu, ada juga wisata alamnya. Kalo mau berkuda pun juga bisa. Banyak juga kolam pemancingan dan resto ikan bakar. Mau belanja sayur dan buah? Tenang, di sana juga bisa! Biasanya harganya juga lebih murah karena banyak penjual sayur yang ada di pasar di Semarang, dikirimnya dari Bandungan langsung.


Hawa dingin yang ada di Bandungan juga dimanfaatkan para wisatawan untuk liburan di akhir pekan bersama keluarga. Bandungan juga sering jadi tujuan para mahasiswa kalo mau ngadain acara menginap seperti Temu Keakraban, Latihan Kepemimpinan, dll.


Nah, pas aku ke sana dalam rangka memeriahkan acara Temu Keakraban adik angkatan. Salah satu misiku datang ke sana adalah: MAKAN SATE KELINCI! muahahahahaa. Fyi, aku udah ngidam sate kelinci sekitar setahunan. Di Semarang agak susah cari sate kelinci soalnya.


Kalo di Bandungan, kamu gak bakal kesusahan nyari sate kelinci karena banyak yang jualan. Dari yang buka warung sampe yang cuma gerobak doang. Berhubung di Minggu pagi yang dingin itu aku males jalan jauh, akhirnya memilih buat beli sate kelinci yang jualan di taman yang masih satu komplek sama penginapan yang disewa buat acara Temu Keakraban. Eh, kok ya taman itu pas rame banget karena lagi ada family gathering suatu perusahaan.




Bapak penjual lagi ngipasin satenya

Bapak ini gak cuma jualan sate kelinci aja, tapi juga jualan sate ayam. Tapi aku tetep kekeuh sama pendirianku buat makan sate kelinci. Yay!And this is it sate kelinci Bandungan yang nikmat!



Kalo diperhatiin secara fisik, aku sendiri gak bisa ngebedain antara sate ayam dan sate kelinci. Tapi kalo udah masuk di mulut, kerasa bedanya. Sate kelinci dagingnya lebih lembut dan lumer!

Nah, kalo sate kelinci yang ada di Bandungan ini, rasanya lebih gurih dari yang biasanya. Gak tau apa yang bikin lebih gurih karena gak sempet ngobrol sama bapak penjualnya saking ramenya pagi itu. Bahkan aku sampe nambah loh lontongnya. Hehehe. *memandang perut*


Muka sumringah adek angkatan yang kekenyangan


Sate kelinci oh sate kelinci. Kapan kamu dijajakkan di Semarang?

9 comments:

  1. aku pernah makan, dan emang ga beda jauh sama sate ayam. Cuma abis makan si kelinci jd keingetan kelincinya. Ga tega. Ga mau makan lagi. Kasian kelincinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga, bahkan tiap masuk mulut. Apalagi aku pernah punya kelinci gendut yang hilang entah kemana :(
      Tapi memang ada jenis kelinci pedaging yang buat dimakan. Rasanya enak dan ternyata protein di daging kelinci itu banyak :)

      Delete
  2. sate kelinci memang enak banget, kemarin nyoba waktu berkunjung ke Bogor.. tapi cuma sekali sih, pengen nyoba sate tutut juga :D

    salam persohiblogan ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salaaaam :)
      Kalo sate tutut itu sate apa ya mas? Sepertinya menarik nih :D

      Delete
  3. aku penyuka sate...tapi sate kelinci blum pernah nyoba^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yay! Ada temen penyuka sate juga ternyata. Silakan dicoba mbak ;)

      Delete
  4. belum pernah nyoba sate kelinci dan.. kayanya untuk saat ini belum mau nyoba, secara kelinci itukan unyu-unyu gitu, belum tega ah makannya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya juga sih mbak. tapi yang penting, daging buat dioalah dari kelinci pedaging bukan yang untuk dipelihara :)

      Delete
  5. mbakyuuuu......coba di rm. tanto tanti bandungan, karanglo kenteng, kab. semarang. bagi penggemar daging kelinci pasti puuuuuuaaaaas dech. sate, gule, tongseng, rica-rica, sampe kelinci bakar....kalo gak suka kelinci ada alternatif tahu serasi dimasaka balado, gejrot, tahu tek...atau masakan jawa laennya. tempatnya paling luas. sayang parkirnya sempit. tapi lumayan lah ada toiletnya. 300 meter dari pasar bandungan arah ke SUmowono di pertigaan hotel amanda. lebih jelas buka di blog tantotanti bandungan daftar menunya lengkap buuuanget

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)