Loading

What? Operasi?

Hari Selasa (14/2), aku check up si kaki yang setelah delapan bulan gak kontrol. Itu kali pertama aku balik ke poli bedah lagi tanpa duduk di kursi roda dan didorong bapak. Di sepanjang masuk rumah sakit, jalan di lorong, masuk lift, sampe ke depan loket pendaftaran, aku deg – degan. Entah kenapa, takut sama hasil check up-nya. Secara udah delapan bulan aku gak kontrol yang artinya gak patuh sama dokter karena selama rentang waktu itu, harusnya aku udah kontrol lagi.

Seperti biasa, tiap antri di poli bedah bakalan liat pasien lain yang kondisinya gak jauh beda sama aku: patah tulang.

Waktu itu, yang duduk di samping kiriku seorang nenek berusia sekitar 80an, tangan kiri dan kanannya patah. Dibalut perban dan masih keliatan bengkak. Beliau tanya kenapa aku di sini, nanyain kakiku dan beliau cerita tangannya kenapa. Gak cuma sama aku ceritanya, tapi bapakku yang duduk di sebelah kananku juga ikut nanya – nanya. Ternyata si nenek itu jatuh pas lagi di kebun yang bikin kedua tangannya patah. Aku ngelus – elus kaki,  ini hati rasanya kayak keiris denger ceritanya. Pas aku udah mimblik – mimblik alias mata berkaca – kaca (untung belum nangis), suster manggil namaku.

Masuklah aku dan bapakku di ruangan pak dokter.

Setelah babibu cacicu, akhirnya aku disuruh rontgen dulu buat ngecek kondisi tulangnya. Pas di ruang radiologi, bapak tiba – tiba tanya, “Kalo nanti disuruh operasi piye, wuk?” Heeeee? Aku gak kepikiran. Embuh lah.

Selesai, trus balik lagi ke poli bedah sambil bawa hasil rontgen si kaki yang dipinjam basah.
“Udah bagus kok ini tulangnya, udah normal. Trus kapan mau diambil pennya?” Pak dokter nanya.
Aku dan bapakku Cuma lirik – lirikan. Trus aku nunduk dan garuk – garuk jilbab karena belum kepikiran mau operasi kapan. Lha wong bekas operasi yang kemarin aja masih belum ilang, udah lanjut ke operasi selanjutnya aja. Eerrrr..

Akhirnya, pak dokterku yang seneng pake celana jeans dan sepatu keds itu ngasih surat. Aku gak ngerti apa tulisannya tapi kata beliau itu surat pengantar buat minta rujukan.  Jadi, kapan siap operasi, langsung aja serahin itu surat.


Lahdalaaaaaaaaaahh..

Untungnya gak apa kalo mau operasi beberapa bulan lagi. Kalo langsung harus segera, njuk gedandapan.

Operasi lagi? Piye yaaaa.. Hahahahaha..

Tapi mau gak mau emang kudu operasi sih ya, secara masih ada alat yang nempel di tulang kaki kananku. Aku juga gak mau sih kalo kelamaan pake pen, ngganjel euy!

Baiklah, berarti resolusi plus rencana di tahun 2012 nambah satu lagi: operasi ambil pen! #hyaakdeessh *pasang ikat kepala*

No comments

Post a Comment

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)