Loading

Dumel

Aku gak pengen nyalahin diri sendiri sebenernya, tapi entah kenapa aku lagi sebel sama diri sendiri. Aku yang rapuh, yang gak enakan sama orang, yang gak tegaan ini justru malah jadi boomerang buat aku sendiri dan ujung-ujungnya jadi terkesan lemah. Dan aku gak suka itu!!

Bukan bermaksud sok kuat, bukan pula mengingkari kodrati manusia yang lemah dan tempatnya salah, tapi entah kenapa aku sebel kalo harus jadi lemah. Apa salah kalo aku nyoba menguatkan diri sendiri? Haaaaahh, tapi yang ada malah diem, merenung, mikir dan akhirnya nangis bombay sendiri. Atau mendem perasaan, menganggap seolah semua baik – baik saja, eh tapi yang dibilang begitu malah dibilang munafik. Oh, kagunganipun tutuk!

Kesel juga sama diri sendiri yang sering mikir “nanti kalo aku ngomong begini, si ini gimana ya?” “eh tadi kok si itu gitu, aku salah apa ya?” dan semacamnya. Semua hal emang harus dilakukan dari hati, tapi gak semua hal dari luar juga harus dimasukin ke hati, Sop! Hhhhhhhhhhh!! Kesel deh.

Jadi keinget kata Tia waktu itu “kalo kamu terus-terusan mikirin orang lain kayak gitu, kamu bakal capek sendiri, sov.. Wes to, cuek aja. Belum tentu mereka juga mikirin perasaan kamu to?”
Ya Allah, semua hal pasti bisa berubah kan? Sekali pun watak dan karakter kan? Saya capek kalo harus jadi manusia yang kayak gini. Sungguh! Bukan berarti ingin individualis dan egois, tapi untuk yang satu ini kadang gak bikin saya jadi manusia lebih baik tapi malah jadi manusia yang lemah, yang hatinya terus digerogoti dengan perasaan – perasaan yang gak enak.

Bukan berarti pula jadi gak punya hati, tidak. Tapi sesuatu yang berlebihan tidak baik bukan? Ini sudah berlebihan, ini berlebihan. Bukan bermaksud pula melupakan bahwa diri ini adalah makhluk sosial, tidak, tidak sama sekali. Justru kepekaan terhadap sosial InsyaAllah akan selalu ada. Tapi untuk yang satu itu, aaahh bedaa!!

Ternyata aku gak sehebat bapak. Gak sekuat beliau. Gak semultitasking kayak beliau. Gak seoke beliau kalo memanage waktu. Gak se... Aaaahhh..

Mungkin mereka berpikir, aku tak cukup kuat dan tangguh. Tapi yang tidak mereka tahu, sebenarnya aku selalu mencobanya..

2 comments:

  1. melankolis amat, Mba Sov... kayak si temen dan si pacar deh --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe sebenernya aku cenderung ke koleris - sanguinis, melankolis padahal yang paling dikit, tapi malah bikin keki -____-

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)