Loading

(Masih) Ada Sesuatu di Hatiku dalam Kuch Kuch Hota Hai

Barusan selesai nonton Kuch Kuch Hota Hai di MNC Tv, really thanks buat MNC Tv yang masih nayangin film Bollywood. Buat saya sang pecinta Bollywood, ini lebih dari sesuatu!

Film ini dirilis tahun 1998, ini berarti 13 tahun yang lalu dan entah udah berapa ratus kali aku nonton film ini. Jatuh cinta sama sahabat sendiri, klasik ya? Tapi emang sering terjadi kan?


Tina - Rahul - Anjali


Kata Rahul sih "Kalo dia tidak bisa jadi temanku, aku tidak bisa mencintainya. Karna cinta adalah persahabatan." Lha kalo udah jadi sahabat, trus jatuh cinta tapi gak bisa memiliki? Njuk piye? *tepok jidat*

Aku gak mau ngereview film ini, soalnya sebelumnya sih udah pernah aku tulis di note facebook lamaku yang sampe sekarang gak balik lagi. Tapi di antara semua scene di Kuch Kuch Hota Hai, aku paling seneng pas Rahul dan Anjali gede ketemu di Summer Camp setelah sekitar 8 tahun gak ketemu. Entahlah, tapi di scene yang itu huh banget gitu kayaknya kalo diliat.

Yang jelas, di film ini, aku jadi yakin, kalo gimana pun, jodoh itu gak bakal kemana. Insya Allah. Yang penting sampai detik ini, aku masih meyakini kalo Tuhan gak akan ngerubah nasib kita kalo kita sendiri juga gak ngerubah itu. Sama kayak jodoh, kita bakal dapet jodoh yang gini - gitu kalo kita nglakuin gini - gitu juga. Tapi kalo udah ngomongin cinta dalam persahabatan kayak gitu.. Emm.. Gimana ya? *garuk garuk rambut*

Di film ini juga bilang kalo hubungan hati dimulai dari perkataan, jadi katakanlah apa yang kamu rasakan. Ya kayak si Rahul dan Anjali, baru bilang perasaan satu sama lain setelah 8 tahun. Hello, itu bukan waktu yang sebentar buat nahan perasaan! Itu aja Anjali harus patah hati dulu gara - gara si Rahul nikah duluan sama Tina dan Rahul hampir patah hati juga karna Anjali hampir nikah sama Aaman. Tapi Tuhan punya cara terbaik untuk membahagiakan hamba-Nya bukan?

Yaah, itulah salah salah satu akibat kalo cuma mendem perasaan. Tapi kadang gak semuanya bisa dikatakan meski sebenernya pengen banget diomongin kan ya? Duh, urusan hati dan perasaan. Pelik. Aku fahamlah apa yang dirasain sama si Anjali itu. Karna kalo aku sih cerita yang mirip ya pas bagian si Anjali cuma bisa mendem perasaan ke Rahul. Kesian kesian. Haha. Tapi pada akhirnya bersatu juga kan? Hehehe. Kalo aku? Berharap yang terbaik di antara yang paling baik aja sama Allah dan gak lupa terus melakukan yang terbaik agar dapat yang terbaik pula :)

Entahlah, tapi (masih saja) ada sesuatu di hatiku kalo nanti film yang satu ini, sama kayak artinya. Hahaha.

7 comments:

  1. bener tuhh... melakukan yang terbaik supaya dapat yang terbaik.... harus yakin seyakin-yakinnya... :)

    salam bloofers...

    ReplyDelete
  2. Wuih.. perasaan yang sama dengan Anjali.. sedih gak tuh..?? maaf saya baru 3 kali nonton film itu.. :D salam kenal.. :)

    ReplyDelete
  3. ehem hayoo mendem perasaan ke siapaa?? ahihii

    ReplyDelete
  4. Memang keren banget nih kuch kuch hotahai :D Membekas dijiwa hahaha salam bloofer

    ReplyDelete
  5. @Sam: Iya, harus yakin :D salam! :))

    @Andro Bhaskara: Wuih, serius baru nonton 3 kali? Emm, gimana ya. Sedih sih tapi ya sudahlah hahaha tetep harus dinikmati. salam kenal juga ya :)

    ReplyDelete
  6. @Syifa Azz: Kalo disebutin siapa, gak jadi mendem lagi dong namanya :p

    @Basith: Betoooool! Film Bollywood itu selalu membekas di hati, wahai anak Jerman hahaha

    ReplyDelete
  7. entah udah berapa kali nonton film ini, tapi tetep aja nangis setiap adegan Anjali (anak Rahul) dapet tema ''IBU'' waktu lomba di sekolahannya...

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)