Loading

Write The Way You Talk

Write the way you talk. Pertama kali dengar kalimat ini pas masa training di radio. Write the way you talk dipake pas bikin script. Well, gampangnya adalah script yang ditulis harus menggunakan bahasa tutur.

Aku emang suka nulis, dari sajak, cerpen, sampe nulis-yang-sebagian besar-isinya-curhat bahkan nulis gombal. Tapi ternyata nulis script beda dengan tulisan yang biasa aku tulis. Bahasa script adalah bahasa tutur. Bahasa yang enak buat didenger sama para pendengar.

Selasa lalu, pas evaluasi setelah siaran percobaan yang kedua, aku dapet koreksi kalo ada beberapa kata baku yang aku omongin pas siaran, yang sebenarnya kurang enak buat pendengar di radio. Kata-kata yang aku pilih masih belum bahasa tutur, masih bahasa tekstual jadi kesannya rada kaku.

Salah satu kakak penyiar senior komentar, mungkin ini efek dari aku suka baca cuku dan suka nulis juga, jadi masih banyak bahasa tekstual di beberapa announceku. Tapi bukan itu juga sih penyebab utamanya, mungkin kosakataku masih kurang kaya, mungkin bisa juga aku kurang cepet mikir kata-kata yang pas aku ucapin, harus cepet menyeleksi mana kata yang enak buat diomongin dan mana yang enak buat ditulis.

Aku mikir, iya juga ya. Ah, tapi salah satu penyebab utamanya adalah terlalu sering bikin makalah, proposal dan juga essay! *alibi* #deritamahasiswa

Trus aku dikasih tips buat sering-sering nulis pake bahasa tutur, ya, write the way you talk, not write the way you think. Selain itu juga mikir cepet buat milih kata yang pas dan enak buat didengerin.

Tapi setelah dipikir lagi, aku memang suka baca dan nulis, tapi kalo ngobrol sama teman kok ya bisa enak ya bahasanya? Kok bisa enak ya ngomongnya? Apa kalo siaran aku masih belum talk to a friend? Ataukah gara-gara faktor T alias tegang? Ah, dasar sopi ini. Masih banyak yang harus diperbaiki.

Sekarang aku juga mau sering nulis dan berusaha pake bahasa tutur tanpa menghilangkan atau mengurangi kesukaanku buat nulis sajak, cerpen atau yang lainnya. Biar lebih luwes lagi :)

Ini memang dunia baruku jadi aku masih harus banyak belajar, banyak, banyak sekali. Dunia baru yang sudah ku impikan sedari dulu. Mimpiku masih banyak, tak hanya ini. Masih banyak hal yang pengen aku capai. Aku percaya sama mimpi dan yang harus aku lakukan adalah dream, believe, and make it happen!

2 comments:

  1. waahh itu statement terakhir punyanya Agnes Monica ya Mbak?? xD

    ReplyDelete
  2. @Syifa Azz: Hahaha iyaaaa.. kata-katanya inspiratif banget :)

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca sampai selesai ya. Silakan tinggalkan komentarmu di sini :)